Friday, June 26, 2009

Weken Yang Gelap (part 1)

Suatu weken pertengahan bulan Febbuari, tahun kebelakangan ni. Aku dah rancang menghabiskan hari ni dengan tak buat apa-apa langsung.

Pukol 10 macam tu, aku bangun. pegi ruang tamu apartment aku yang nampak average saja. Capai rokok sampoerna atas sofa. lighter pula tiada. aku try carik di persekitaran tapi tak jumpa. "ini sudah main kasar" aku nyirapdarah sendiri.

Aku gerak lambat-lambat ke dapur. kelajuan jalan aku malar. hasrat mau nyalakan rokok di dapor gas. kelihatan masih tertenggek kuali aku buat goreng jemput-jemput beberapa minggu lepas di atas tungku. dengan menggunakan method tonggeng sambil teleng kepala rapat dgn buntut kuali, aku berjaya menyalakan rokok setelah beberapa attempt. itu pun dah nyaris terbakar bulu kening.

jalan balik ke ruang tamu. duduk atas sofa yang agak berabuk. rimot kontrol astro aku entah ke mana. cari punya cari rupanya bawah sofa. dalam keadaan tak redha, aku tonggeng lagi untuk capai rimot. hari baru pukul sepuluh tapi dah dua kali aku kena tonggeng.

"ini sudah ada alamat buruk" otak aku memproses apa yang terlintas dalam hati aku.

prappp kaki aku secara refleks tertendang meja kecik depan sofa. aku toleh lincah. tapi tak cukup lincah untuk menyelamatkan gelas 'ikea' yang masih berisi belen air milo campur quaker oat yang aku cekik semalam.

gelas tersebut landing tepat atas kapet kaler krim aku. air milo oat yang separuh basi tu dah setat meresap, menghasilkan bentuk abstrak yang sukar ditafsirkan atas kapet kesayangan aku.

"mama lafenga" aku berbisik perlahan. kontrol lagi pernafasan aku yang dah setat bergelojak. aku percaya pada diri aku sendiri kalau aku menjerit td, pak guard nepal kat bawah tu pasti dengar dan kecah-kecah seolah-olah macam bertanggungjawab.

aku terduduk semula atas sofa. menikmati sedutan demi sedutan dari rokok sampoerna ijau. aku dapat rasakan nikotin, tar, sodium peroksida dan hidroklorik menosulfat serta banyak lagi bahan-bahan kimia berbahaya menerobos masuk ke paru-paru dan meninggalkan enapan hitam pekat di situ.

otak aku ligat berfikir. ini macam sudah rosak program 'tak buat apa-apa' yang dah aku rancang sejak hari isnin lepas. aku memang alegik kepada kekotoran di kapet ni. penah sekali dulu kapet aku koto aku biar saja, aku dapat penyakit kencing manis.

rokok dah abis. puntung dia aku buang kemas-kemas dalam eshtray berupa tin kacang goreng thailand "thong nom". aku dah buat keputusan muktamad. apa nak jadi pun aku dah tak hirau. memang dah tak ubah lagi.


(bersambung....)

3 comments:

Kiatisuk Sinamuang said...

Wiken ni memang gelap. Ujan da..

DaN sAya FaNA said...

pi anta dobi je la kapet tu.

bukan mahal sgt pun..

pastu rajin rajin kemas umah lew..

isk isk

FdausAmad said...

lu nak buat novel ke apa ni lahanat...