Thursday, March 4, 2010

Pemotongan

Hari itu aku muhasabah diri dengan memandang ke cermin. Terkujur seraut wajah yang memang susah nak sangkal begitu kacak sekali. Tapi inilah dia wajah yang bakal menjadi makanan ulat dan cacing dalam kubur kelak.

Terus aku jadi tak sanggup bertentang mata redup aku sendiri. Aku usha rambut pulak. Perhh.. dah macam langsuir. Buruk, berkelumumur dan menggerutu. Lantas aku buat keputusan semerta itu jugak. Esok, rambut ini mesti dikorbankan.

Keesokkannya, aku menyusur kaki lima seorang diri sambil membayangkan mamak tangan berbulu mengurut kepala lepas potong rambut. Memang nikmat rasanya. Lebih nikmat daripada melihat betis amoi yang licin. Ok aku tipu. Betis amoi lagi nikmat.

Aku berhenti bila kedudukan aku sejajar dengan pintu kedai mamak potong rambut yang aku gemari. Aku usha keadaan semasa di dalam, tengok line clear ke tak. Menerusi imbasan imej yang dibiaskan oleh kornea aku, aku dapati ada 3 orang dewasa dan 2 orang kanak-kanak belum akil baligh sedang menunggu giliran. Ada 2 orang je tukang gunting. Tangga, tukang gunting kegemaran aku takde pulak.

Aku berkira-kira. Nak tunggu ke tak. Nak tunggu ke tak. Malaslah. Aku adalah berasal dari suku kaum yang tak suka buang masa.

Kira-kira 50 meter kat depan tu, ada satu kedai gunting yang tak pernah aku ziarahi lagi. Biasanya kedai tu kosong. Aku melangkah dengan kadar segera ke kedai itu. Niat aku murni. Nak gunting rambut. Itu aje.

Berada di depan kedai itu, bulu dada aku mulai meremang. Memang betul punya takde orang. Aku usha berani berani takut. Siap pasang kuda-kuda lagi tu. Kalau ada orang sergah aku dari belakang secara mengejut, memang pasti tumit kaki aku akan target halkum punya sebagai tindakan rekleks. Sah-sah makan nasik guna straw seumur hidup, ditambah dengan penyesalan tiada kesudahan.

Ada sorang pakcik macha sedang hidap tembakau berbalut kertas putih berfilter duduk sebelah pintu. Memerhatikan aku yang terjengah-jengah macam arnab warna patik patik yang ingin tahu (comel kan?), pasti menimbulkan kehairanan di sanubari pakcik macha itu.

Mungkin sebab tak tahan menanggung persoalan yang terbuku di urat saraf, pakcik macha itu membuat keputusan untuk bertanya soalan berbentuk duniawi kepada aku.

"Mau carik siapa?"

Soalan tersebut walaupun struktur ayatnya mudah, tapi agak mengelirukan. Kalau masa aku form 5 dulu, cikgu aku bagitau ini namanya trick question. Dah sah-sah berdiri pasang kuda-kuda depan kedai gunting rambut, dengan rambut yang buruk benar serabainya, lepas tu terjengah-jengah tengok dalam kedai, tidak boleh tidak mestilah nak carik tukang gunting rambut. Takkanlah nak carik timbalan dekan fakulti kejururawatan kolej komuniti serdang pulak?

Memilih jalan lurus dan selamat di dunia, walaupun akhirat nanti belum tentu, aku bagi jawapan yang paling cool di mata budak-budak kecik:

"Saya mau potong rambut. U tukang gunting ke?"

Mungkin sebab pakcik macha pun dah terpesona dengan jawapan aku, dia pun membalas dengan jujur. "Ya, masuk tunggu dalam dulu."

Aku menolak pintu yang bertulis 'pull' dengan kekuatan sederhana. Tak bukak bukak jugak. Sekali lagi aku pasang kuda-kuda. Aku kalihkan tenaga ke bahagian belakang aku, seraya menolak pintu itu sekali lagi. Kekuatan yang terhasil serupa macam nak tahan lembu korban yang tengah kena sembelih tok imam.

"Macha, tariklah itu pintu" aku terdengar suara misteri terawang-awang dan memasuki liang separa bulat dalam telinga aku. Aku menarik pintu itu dengan manja. Terus terbuka tanpa ada halangan. Rupa-rupanya, perkara ringkas seperti membuka pintu akan menjadi berat jika yang membuka itu mempunyai IQ macam keldai.

Aku menjejakkan kaki ke dalam kedai yang spooky itu. Langsung tak kemas keadaan dalamnya. Kalau eric chia datang kedai ni, mesti dia pun serender. Terus kemas seluar baju pindah hongkong. Aku cuba carik-carik mana tau ada kesan darah yang cuba disembunyikan ke, tetapi gagal. Aku cuba duduk diantara timbunan surat kabar tamil nesan.

Sedang aku berkira-kira nak keluar, pintu kedai terbuka dan muncullah pakcik macha masuk ke dalam kedai dengan langkah seperti pendekar. Cuma sangkak tang selipar je. Bunyik kecepap kecepap tu langsung tidak memberi dorongan sewajarnya untuk orang mengidola kan beliau.

Aiseyman.. camne aku nak kuar ni?

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

bakal bersambung kalau umur panjang
oleh braderdiego2

4 comments:

J said...

eric chia ke eric leong bro? kui kui

apepun, gua tunggu sambungan citer ni, layaan..

phish said...

buleh tahan..buleh tahan...
smbg cpt brader diego klon

eJAI said...

gua rase mcm brader diego lak style die nih...

Anak Bapak said...

isk isk..tgh syok2 baca...sambung plak..suka arr buat org mcmni...